Video »

Video Lainnya:

Update: 10 Februari 2016
KERJA WARTAWAN GAWAT SEKALI

BUNG Karno pun bicara dengan lantang, “Saudara-saudara, saudara  punya pekerjaan adalah gawat sekali. Gawat!” Begitu diingatkan Presiden Sukarno kepada wartawan di Istana Bogor, 20 November 1965, terangkum dalam Buku Revelosi Belum Selesai. Jadi kerja wartawan tidak main-main dan tidak untuk mainan. Lha, koq, kemudian hari muncul yang namanya wartawan bodrex, wartawan tanpa suratkabar (WTS)  dan sebagainya. Bahkan, tempo hari,  Ketua Dewan Pers, Bagir Manan mengingatkan, sekarang banyak wartawan abal-abal yang keberadaanya cukup meresahkan masyarakat. Tentu hal ini menjadi terdengar ironis.

Sebetulnya, tidak ada itu wartawan bodrex, WTS, abal-abal sebab yang namanya wartawan, ya, wartawan.  Tugas wartawan mencari dan menyampaikan kebenaran  dalam bentuk berita kepada masyarakat. Kalau yang disebut wartawan bodrex (maaf kepada perusahaan obat Bayer) atau wartawan abal-abal itu hanya istilah untuk orang yang bergaya seperti wartawan, bawa pena dan notes, kamera, alat rekam. Sang abal-abal ini  bukan cari kebenaran tetapi melulu cari kesalahan orang  dan proyek untuk “diuangkan”. Jika wartawan dilindungi undang-undang dan etika bertanggung jawab kepada masyarakat , sebaliknya, wartawan abal-abal bertindak suka-suka, bar-bar dan tidak bertanggungjawab. Yang “diberitakan” demam, jantungan, mules tidak ia pedulikan.

Jika Bung Karno mengingatkan bahwa pekerjaan wartawan gawat, bahkan gawat sekali maka menjadi wartawan tidaklah sembarangan.  Sebab, masih kata si Bung, taraf sesuatu bangsa itu dilihat dari mereka punya persuratkabaran. Bung Karno mengatakan itu tahun 1965. Sekarang dunia persuratkabaran atau media makin maju. Saking majunya sampai banyak yang kebablasan. “Kalau sudah masuk surat kabar, orang menilai, sudah nyata benar. Sudah pasti benar. Jadi jangan main hantam kromo, asal menulis atau menyiarkan. Inilah kegawatan pekerjaan saudara. Jadi jangan sampai wartawan menerbitkan satu perkataan pun yang tidak berisi kebenaran,” tegas Bung Karno.

Bagaimana kualitas suatu media tentu tidak luput dari kualitas wartawannya. Menjadi wartawan tidak asal bisa mencatat dan mengetik kemudian mengirim tulisannya ke redaksi. Wartawan harus memiliki pemahaman terhadap setiap isu yang sedang berkembang  kemudian melakukan pendalaman atau investigasi.  Wartawan harus  paham bahwa tulisannya dibaca masyarakat  maka berita yang disampaikan harus  bisa dipertanggungjawabkan, berdasarkan  fakta lapangan, berimbang  dan bersumber  dari pihak yang kompeten .  Masyarakat mempercayakan kepada wartawan terhadap berita yang mereka perlukan.  Ketika banyak pihak menjadikan sebuah media sebagai rujukan dalam mengambil sikap maka itulah bentuk kepercayaan publik.

                Setiap zaman memang berbeda dari isi dan caranya. Zaman baru pasti lebih modern sehingga relatif lebih lancar. Jika dulu belum ada radio, televise, internet kemudian menjadi ada sebagai sebuah kemajuan zaman. Tetapi zaman dulu tetap menjadi pelajaran mereka yang hidup pada masa kemudian. Begitu juga prakteknya menjadi wartawan pada zaman dimana belum ada internet tetap menjadi contoh generasi baru.  Wartawan senior  mungkin  akan mengatakan, wartawan sekarang enak karena berbagai fasilitas dan kemudahan ada dimana-mana. Sementara dahulu, untuk  mengirim berita ke redaksi diperlukan   perjuangan waktu dan kesabaran.  

Dahulu, setiap wartawan harus berpikir mencari cara bagaimana artikelnya bisa terkirim ke ruang redaksi dengan tepat waktu agar bisa dicetak dan diterbitkan. Ketika laptop dan warung internet belum ada maka wartawan menenteng mesin ketik yang lumayan besar dan berat adalah hal biasa. Bagaimana cara mengirim berita dari daerah yang belum ada kantor telpon atau kantor telegram (telex) sementara berita harus naik cetak malam ini? Kegesitan, kejelian dan kecerdasan setiap wartawan masa itu betul-betul diperlukan setiap waktu. Tetapi keterbatasan fasiltas tidak mengurangi kualitas berita yang dilaporkan.  Berita  bencana alam di daerah, pencarian jatuhnya pesawat terbang dan peristiwa lainnya yang terjadi jauh dari kota, bahkan di hutan, tetap bisa terbit dan dibaca masyarakat.   

dulu & sekarang 

Kritik perlu disampaikan bahwa dalam hal tertentu, banyak wartawan  masa kini kualitasnya menurun jika dikaitkan dengan banyaknya fasilitas dan kemudahan dalam mengumpulkan bahan berita. Termasuk cara mengirim materi berita  ke ruang redaksi yang begitu mudah dan cepat. Dengan berlimpahnya informasi dan kemudahan menjalankan profesi wartawan,  seharusnya berita yang disajikan dapat lebih baik lagi atau lebih dalam penyajiannya. Yang terjadi banyak disajikan dalam bentuk informasi, mengabaikan kaidah jurnalistik  dan kurang  berimbang.  Banyak ditemukan antara media satu dengan lainnya menerbitkan materi berita yang sama tanpa ada kelebihan. Terjadi kecenderungan para wartawan mencari berita bersama-sama dengan nara sumber yang sama kemudian,  banyak terjadi pada media online, mengirim berita ke redaksi pada saat yang sama juga. Alhasil media satu dengan lainnya menjadi mirip.

Memburu sumber berita dengan cara berkelompok bukan sesuatu yang salah. Tetapi menyajikan hasil buruannya haruslah dengan bumbu yang berbeda agar betul-betul memenuhi selera pembaca dan memberi pengetahuan baru.  Bagaimana cara mendapatkan bumbu yang berbeda? Itulah tugas wartawan  dengan kejelian, kecerdasan, kecerdikan dan kadang perlu sedikit menabrak aturan untuk mendapatkan bumbu baru dan beda. Maka tidak ada cara lain seorang wartawan dituntut harus terus menerus belajar.  Jika malas belajar, meminjam istilah Bung Karno, bisa gawat akibatnya.

Dibandingkan wartawan tempo doeloe, wartawan masa kini jauh lebih baik dalam hal pendidikan yang  mayoritas lulusan perguruan tinggi. Namun dalam zaman dimana media begitu banyak dan persaingan cukup ketat tidak bisa dipungkiri banyak wartawan menabrak etika jurnalisme. Atas alasan berita harus segera disiarkan, khawatir media pesaing lebih dahulu terbit, media social lebih dahulu menginfokan maka aturan seperti check & recheck pun diabaikan. Kejar mengejar saling dahulu mendahului sesama media, mirip Bus Metromini yang mengabaikan aturan dan keselamatan (keakuratan berita) tidak terhidarkan lagi. Jurnalisme Angkot ini sungguh gawat karena membawa berita yang prematur. Konyolnya lagi, sering terjadi pada media online, begitu kedapatan berita yang sudah naik ternyata salah dengan mudah redaksi menghapus dari halaman medianya. Sesuatu yang tidak akan terjadi pada masa lampau.

Yang juga menarik, belakangan ini,  munculnya ide kreatif sejumlah wartawan saling mengkopi rekaman wawancara yang mereka beri istilah cloning audio. Kasusnya,  biasanya, dalam sebuah acara jumpa pers atau wawancara ada wartawan terlambat hadir sehingga tidak sempat merekam. Tetapi karena dituntut harus menyiarkan peristiwa tersebut berikut audionya maka rekam merekam sesama wartawan terjadi.  Wartawan radio banyak melakukan cara ini walau tidak semua. Dengan kenyataan tersebut menjadi terkesan mudah sekali menjadi seorang wartawan. Tentu ini tindakan yang tidak elok tetapi dianggap sah dan wajar. Gawat!

Harus diakui bahwa dalam era klik (sekali klik muncul semua) yang hiruk pikuk ini masih tetap ada media cetak, online, radio dan televisi yang baik, memberikan pencerahan dan pendidikan.  Mereka masih dinilai sebagai media yang layak sebagai rujukan di tengah begitu banyak bermunculan media baru.  Walau sepakat gawat tetapi masih ada media yang sehat. Tentu relatif. Namun apresiasi harus diberikan kepada media yang terus menjaga kwalitas jurnalismenya ditengah  godaan sebagai media partisan.       

wartawan bodrex

  Wartawan abal-abal  juga popular  dengan sebutan Wartawan Bodrex. Siapa orang yang memulai menyebut dengan istilah wartawan bodrex, memang, tidak jelas.  Tetapi istilah ini muncul pada dekade delapan puluhan ketika sekelompok  orang mengaku wartawan dan  selalu hadir dalam berbagai acara dengan alasan meliput. Namun berita liputannya tidak pernah muncul di media karena medianya memang  tidak ada.

Kelakuan para abal-abal ini, biasanya, menyerbu panitai kegiatan atau pejabat, pengusaha dan lainnya dalam suatu acara, juga di kantor atau rumah. Tujuannya bukan mencari materi berita tetapi minta uang. Saat kelompok abal-abal mulai  beroperasi maka wartawan sejati yang sedang meliput  biasanya menepi seraya  berbisik kepada sesama teman wartawan,  “Awas,  bodrex menyerang!” Kalimat bodrex menyerang  ini terinspirasi dengan iklan obat sakit kepala Bodrex yang ketika itu popular di TVRI. Tampak di televisi pasukan tentara Bodrex menyerang virus sakit kepala yang tiba –tiba datang. Gambar iklan  disertai teriakan para pasukan tentara Bodrex, “Bodrex menyerang!”.  

Keberadaan wartawan bodrex atau abal-abal ini pada kenyataannya tumbuh subur dan sulit hilang  karena memang  “dipelihara” pihak tertentu. Setidaknya mereka hidup karena ada pihak-pihak berkepentingan untuk kerjasama memainkan uang anggaran kantor pemerintah. Karena sulit mempengaruhi wartawan sejati untuk kerja sama memainkan anggaran maka staf pemerintahan mengajak wartawan bodrex  bermain. Lama kelamaan keberadaanya sama dengan wartawan. Bahkan jumlahnya makin banyak karena satu abal-abal kemudian mengajak dua abal-abal lainnya.

Banyak pejabat mengaku pusing  menjelang hari raya  karena tiba-tiba disodori puluhan nama wartawan bodrex dari media abal-abal  untuk diberi THR. Bahkan suatu kali muncul peristiwa nekat di Senayan, kaum abal-abal memohon sumbangan kematian seorang  rekannya  kepada sejumlah anggota dewan.  Setelah sukses terkumpul dana dari anggota dewan  tersebut  selanjutnya dibagi rata dengan yang  dikabarkan meninggal tadi. Jadi yang meninggal ikut ngopi sambil bagi hasil uang dari anggota dewan.

Tapi apakah antara Obat Bodrex dengan Wartawan Bodrex ada kaitan dan kesamaan? Tentu tidak. Sebab  obat Bodrex  menyembuhkan sakit kepala sedangkan “wartawan bodrex” justru membuat sakit kepala.***

Eddy Koko

(wartawan & pernah Pemred Radio Trijaya)



Dibaca: 00753 kali
   »
   »